Sebuah menara pendingin adalah instalasi yang mundur panas dari air dengan penguapan atau konduksi. Industri menggunakan air pendingin dalam berbagai proses. Alhasil, muncul pula berbagai jenis menara pendingin. Ada menara pendingin yang membuat air proses yang hanya bisa digunakan sekali, sebelum dibuang. Ada juga menara pendingin yang menghasilkan air yang dapat dimasukkan kembali dalam proses produksi. Air tawar atau sistem pendingin sentral: Air tawar digunakan dalam sirkuit tertutup untuk mendinginkan mesin ruang mesin. Air segar yang kembali dari penukar panas setelah pendinginan mesin selanjutnya didinginkan oleh air laut dalam pendingin air laut. Seperti dibahas di atas, dalam sistem pendingin sentral, semua mesin yang bekerja di kapal didinginkan menggunakan air tawar yang bersirkulasi. Sistem ini terdiri dari tiga sirkuit yang berbeda Seperti dibahas di atas, dalam sistem pendingin sentral, semua mesin yang bekerja di kapal didinginkan menggunakan air tawar yang bersirkulasi. Sistem ini terdiri dari tiga sirkuit yang berbeda Sistem pendingin sentral yang paling umum adalah sistem split, yang mencakup kabinet luar ruangan yang berisi koil kondensor dan kompresor, dan koil evaporator dalam ruangan, biasanya dipasang bersama dengan tungku atau penangan udara Anda. Kompresor memompa bahan kimia yang disebut refrigeran melalui sistem. kontrol suhu proses dapat dipengaruhi menggunakan kontrol listrik, pneumatik, elektro-pneumatik dan self-acting. Modul ini merinci beberapa aplikasi umum termasuk bejana proses, penukar panas, dan kontrol kegagalan suhu tinggi.

Berita

Plastik & Karet Indonesia 2019

Tanggal : 20-23 November 2019

Tempat : Jakarta International Expo (JIExpo)

Bilik NO: 1402

K acara 2019

Tanggal : 16-23 Oktober 2019

Tempat : Messe Düsseldorf GmbH

Booth NO: HALL15/C61

Vietnam Plas 2019

Tanggal : 3-6 Oktober 2019

Tempat : Saigon Exhibition and Convention Center (SECC)

Bilik NO: 625

Pameran Otomasi Industri Taichung

Tanggal : 11-15 Juli 2019

Tempat : Greater Taichung International Expo Center

Bilik NO:0328

PLASTIMAGEN® MÉXICO 2019

Tanggal : 2-5 April 2019

Tempat : Centro Banamex CIUDAD DE MEKSIKO

Stan NO: 2014

Pengontrol suhu diperlukan dalam situasi apa pun yang membutuhkan suhu tertentu agar tetap stabil. Hal ini dapat terjadi dalam situasi di mana suatu objek diperlukan untuk dipanaskan, didinginkan atau keduanya dan untuk tetap pada suhu target (setpoint), terlepas dari perubahan lingkungan di sekitarnya. Ada dua tipe dasar kontrol suhu; loop terbuka dan kontrol loop tertutup. Loop terbuka adalah bentuk paling dasar dan menerapkan pemanasan/pendinginan terus menerus tanpa memperhatikan keluaran suhu aktual. Ini analog dengan sistem pemanas internal di dalam mobil. Pada hari yang dingin, Anda mungkin perlu menyalakan penghangat sepenuhnya untuk menghangatkan mobil hingga 75°. Namun, selama cuaca yang lebih hangat, pengaturan yang sama akan membuat bagian dalam mobil lebih hangat dari suhu 75 ° yang diinginkan. Misalnya, dalam sistem kontrol suhu, alarm tetap tinggi mencegah sumber panas merusak peralatan dengan menghilangkan energi sumber jika suhu melebihi beberapa nilai setpoint. Sebaliknya, alarm tetap rendah dapat disetel jika suhu rendah dapat merusak peralatan karena membeku. Pengontrol suhu adalah perangkat pengukuran yang digunakan untuk pengontrol suhu. Dibagi menjadi tipe termokopel dan tipe resistor, pengontrol suhu elektronik memperoleh perubahan suhu dari sensor dan mengirim data yang diukur ke prosesor elektronik. Perangkat output kemudian akan mengontrol variasi suhu dalam kisaran tertentu. Karena fakta bahwa air aman bagi lingkungan, berlimpah, mudah ditangani, dan memberikan perpindahan panas yang jauh lebih baik daripada udara, ini adalah media yang paling praktis dan umum digunakan untuk pendinginan proses industri. Namun, penggunaan air yang efektif untuk aplikasi pendinginan menghasilkan tantangan dalam desain dan pengoperasian. Sebagian besar komponen dalam sistem air pendingin dibangun dari bahan logam, terutama peralatan perpindahan panas. Komponen-komponen ini dapat mengalami kegagalan karena berbagai bentuk korosi, retak, dan mekanisme kerusakan lainnya. Komponen nonlogam dalam sistem air pendingin juga dapat mengalami degradasi dan kegagalan. Jenis kerusakan yang bervariasi disebabkan oleh perbedaan desain sistem air pendingin, temperatur, aliran, kimia air, komposisi paduan, dan operasi. Pengontrol suhu adalah instrumen yang digunakan untuk mengontrol suhu yang menghitung perbedaan antara setpoint dan suhu yang diukur. Kontroler mengambil input dari sensor suhu dan memiliki output yang terhubung ke elemen kontrol seperti pemanas atau kipas. Untuk mengontrol suhu proses secara akurat tanpa keterlibatan operator yang luas, sistem kontrol suhu bergantung pada pengontrol, yang menerima sensor suhu seperti termokopel atau RTD sebagai input. Ini membandingkan suhu aktual dengan suhu kontrol yang diinginkan, atau setpoint, dan memberikan output ke elemen kontrol. Pengontrol suhu atau termostat adalah salah satu bagian dari keseluruhan sistem kontrol, dan seluruh sistem harus dianalisis dalam memilih peralatan yang tepat.